Copra - Mia - Memories of Mine

Latest

Wednesday, February 12, 2014

Copra

Assalamualaikum & Salam 1 Malaysia!






Pendapatan sampingan bagi kami sekeluarga di waktu kecil dulu.
Bapa yang selalu melakukan tugas memungut, membelah, menjemur dan mengopek.
Tapi kami anak-anak yang tahu hidup susah. Balik dari sekolah, seorang satu membawa sehelai karung guni untuk diisi buah kelapa yang berjatuhan di kebun sekitar rumah.

Umur baru mencecah 10, 11 tahun tapi kami mampu memikul seguni besar buah kelapa. Mungkin ada 10, ada 20 atau 30 biji di dalam satu2 karung itu. Biarpun nampak bahaya, kami sudah mampu membelah buah kelapa, kadang-kadang bapa ada juga menolong. Dibuang airnya lalu dikeringkan di bawah sinaran matahari.

Ketika membuat kerja sekolah di beranda rumah, hujan turun, maka bertempiaran lah kami menutup semua buah kelapa yang dibelah tadi. Jika isinya basah dan lembab pasti akan tumbuh kulat dan tidak berapa elok untuk dijual.

Isi kelapa yang agak kering, kami kopek keluar dari tempurung dan disusun di atas jemuran kelapa yang bapa buat daripada papan. Jika hujan berterusan, bapa akan buat unggun api di bawah jemuran kelapa untuk cepatkan isi kelapa kering agar dapat dijual dengan apek cina si pemborong kelapa.

Sekarung isi kelapa dapat kami jual dengan harga RM5.00 hingga RM10.00. Sangat besar jumlahnya waktu itu. Bapa tidak ambil duit itu, diserahkannya kepada kami sebab dia tahu kami yang bersusah payah memungut, mengopek, menjemur sehingga boleh dijual. Buat belanja sekolah kata bapa.

Dan tugas itu diulang semula.....



~~Adakalanya kesusahan membuatkan kita lebih cekal untuk menempuh masa hadapan~~





Note : Copra - Isi kelapa kering yang diperah untuk mendapatkan minyak kelapa


12 comments:

  1. salam mia….wah kagumnya kros dengan ketabahan u al masa dulu2. pepepun betul tu, org yg pernah melalui kesusahan lebih menghargai kehidupan.

    ReplyDelete
  2. Betul tu akak. Bila susah baru rasa berharga semua tu.

    ReplyDelete
  3. betul. benda2 mcm ni lah yang buat kita jd kuat masa depan.

    ReplyDelete
  4. Mengimbau kenangan kakak bila Mia paparkan ini semua. Tapi kebun bapak kakak dulu memang bereker-ekar dgn kelapa utk dijadikan kopra Mia. Kami ada rumah khas utk menyalai kelapa yang sudah dibelah. Prosesnya kait kelapa, buang sabut, belah, salai, cungkil isi, masuk guni dan baru dijual. Pendapatan itu adalah main income keluarga kami. Berbelas-belas guni kami jual. Tapi bayangkan nak menyara 8 anak... susah tapi adalah utk makan dan sekolah.

    Sedih bila ingat ini semua.

    ReplyDelete
  5. sama dgn saya... anak penjual buah d pasar malam... dalam usia 12-15tahun, saya mampu angkat raga buah seorg utk bantu ayah... wpon x mewah tp pengalaman & kenangan itu terlalu mahal... mencorakkan saya sekarang, Alhmdlh...

    ReplyDelete
  6. semua ni kenangan..
    segala kesusahan waktu ni berbayar dgn khidupan masa kini..
    apa2 pon ianya kenangan trindah dlm hidup

    ReplyDelete
  7. Kenangan masa kecil , hidup susah mmg menjadikan kita org yg kuat & tabah.. dulu2 nenek kami rajin juga buat copra ni Mia...:)

    ReplyDelete
  8. Betul tu. Kesusahan mengajar kita utk terus bangkit.

    ReplyDelete
  9. kesusahan memang mematangkan kita...SA dulu pernah melalui zaman bersawah padi...zaman menoreh getah....tp hanya tinggal kenangan..semua tu dah xde dan x mungkin berulang....

    ReplyDelete
  10. Kesusahan mengajar kita erti syukur...

    ReplyDelete
  11. barulah kita tahu betapa susahnya nak mencari duit dan bersyukur dengan rezeki yang ada kan..sebagai satu pengajaran di masa akan datang :)

    ReplyDelete

Komen seikhlas hati ... Thanks!